Sejadah Berdiri Dan Kepercayaan

Posted: 22 June 2011 in Isu Isu Semasa

Penulisan kali ini adalah diambil dari seorang hamba ALLAH, dan semoga ALLAH memberkati usaha dan apa yang telah beliau sampaikan

ASSALAMUALAIKUM….


Maaf  kerana agak lama tidak menulis. Kali ini tergerak di hati saya untuk mengulas  satu isu yang agak melucukan saya : Sejadah berdiri. Cerita sejadah berdiri seingat saya sudah lama diperkatakan. Dulu ianya tidak sensasi kerana media tidak memainkan peranan. Tapi sekarang jadi cerita sensasi pulak bila media yang mensensasikannya.

 

IMAN DAN PERCAYA

 

Saya sebagai seorang islam hanya wajib beriman dan percaya kepada Allah dan Rasulnya. Begitu juga anda tidak dapat tidak mesti percaya 100%. Kepercayaan kepada keduanya diterjemahkan melalui pegangan dan amalan seperti yang ditunjukkan di dalam Al-Quran dan Hadis. Semua amalan tersebut bersandarkan kepada beberapa asas iaitu kerana inginkan pahala yang boleh membawa ke syurga dan enggan kepada dosa yang boleh membawa ke neraka. Juga kerana takutkan perkara – perkara dahsyat di padang mahsyar seperti melintas titian sirat, matahari sejengkal di atas kepala, tenggelam di dalam peluh sendiri, timbangan amalan baik dan buruk dan berbagai lagi peristiwa akhirat. Semua peristiwa tersebut berlaku setelah kematian kita. Tidak ada siapa pun di antara  kita yang pernah melihatnya. Kalau ada tentulah mustahil sebab orang yang telah mati di dunia tidak akan kembali semula ke situ. Jadi bagaimana kita tahu peristiwa-peristiwa tadi? Mestilah melalui Kalam Allah dan Sabda Rasulnya. Percaya saya kepada keduanya adalah sepenuhnya tidak berkurang sedikit pun walaupun hanya sekadar cerita. Jika tidak begitu, cacatlah iman saya!

 

Ada pun percaya kepada manusia hendaklah dengan hati hati dan tidak mutlak. Ini berdasarkan firman Allah S.W.T yang bermaksud :

 

“Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, Maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.“

 

( Alhujuraat : 6 )

 

Ayat di atas meminta kita menyelidik terlebih dahulu sesuatu berita yang disampaikan kepada kita. Jangan terus mempercayai sepenuhnya.

 

BERDIRI SENDIRI ATAU ADA YANG MENDIRIKAN?

 

Selepas media melaporkan sejadah berdiri di dalam surau sebuah sekolah di Kelantan, hari – hari berikutnya turut menyaksikan sejadah turut berdiri di beberapa tempat lain seperti di Kedah dan Pulau Pinang. Yang menariknya sejadah yang dikatakan berdiri sendiri itu bukannya berdiri tegak seperti persepsi saya semasa mula – mula membaca tajuk isu berkenaan. Rupanya selepas melihat gambar, tidak seperti yang disangkakan. Keadaan yang boleh dibuat oleh tangan manusia.

 

Soalan : Bolehkah beberapa orang budak nakal menceroboh masuk ke surau tersebut pada waktu malam dan meletakkan sejadah mengikut acuan orang yang sedang duduk solat?

 

Soalan lagi : Tidak perasankan bahawa sejadah itu yang jenis tebal dan keras semuanya? Mengapa tidak ada yang nipis?

 

YANG TAK HAIRAN DAN YANG HAIRAN

 

Yang Tak hairannya bagi saya ialah :

 

1) Sejadah yang dikatakan berdiri tapi tak berdiri pun. duduk saja.

 

2) Media yang kerjanya adalah untuk mencari cerita menarik dan mensesasikannya walaupun tahu isu itu hanya untuk bagi laku akhbar saja.

 

Yang hairannya pula ialah : ORANG RAMAI YANG BERPUSU-PUSU MELIHAT KEJADIAN YANG BELUM TENTU BENAR ATAU TIDAK. LAINLAH KALAU KITA LIHAT DENGAN MATA KEPALA KITA SENDIRI.

 

Secara tak langsung orang yang datang tengok dah diperbodohkan oleh orang lain. Saya rasa orang yang buat kerja tu tengah gelakkan orang yang percaya. Media pun sama sekali la. Mungkin mereka tahu tapi buat-buat tak tahu.

 

KHURAFAT DAN TANGGUNGJAWAB

 

Janganlah kejadian seperti ini membawa kepada khurafat yang boleh menjejaskan akidah orang islam. Sepatutnya orang yang mula-mula melihatnya kena sembunyikan cerita dan jadikan ianya pengajaran untuk diri sendiri bukannya menyebarkan kepada orang lain yang belum tentu selamat dari fitnah atau tidak. Kalau betul pun, itu untuk dirinya. Nah sekarang apa dah jadi? pening orang dibuatnya. Kalau kejadian itu palsu habis semua kena tipu. Mana lebih baik dia sorang yang tertipu berbanding semua orang kena tipu. Tengoklah sekarang ni sejadah tempat lain pun berdiri sama. Ntah-ntah esok lusa semua sejadah di semua masjid berdiri habis.

 

MANA LEBIH BAIK ANTARA PERCAYA DAN TIDAK?

 

Bagi saya lebih baik jangan percaya sebab cerita tu datang dari manusia bukannya dari Al-Quran mahupun Hadis. Biarlah orang yang melihatnya sahaja yang percaya dan menganggap dirinya dipilih untuk melihat kejadian tersebut. Untuk orang lain…selidik dahulu dan jika ada alasan yang kukuh untuk dipercayai, terpulanglah. Asas yang boleh dilihat untuk percaya cerita seseorang ialah si pencerita itu adil atau tidak( maksud adil ialah tidak fasik / tidak melakukan larangan Allah dalam kehidupannya ). Syarat ini bertepatan dengan ayat 6 surah Al-Hujuraat.

 

Si pendakwa kejadian ini boleh kiaskan ianya dengan mimpi. Jika seseorang itu bermimpi perkara yang baik, eloklah diceritakan kepada ahlinya sahaja yang pandai menafsirkan mimpi. Tidak boleh diceritakan kepada sebarangan orang takut nanti disalah tafsirkan mimpi itu, buruk padahnya. Lebih-lebih lagi mimpi buruk, jangan diceritakan kepada sesiapa. Itu yang diajar oleh islam.

حديث أبى سعيد الخدرى : إذا رأى أحدكم الرؤيا يحبها ،فإنما هى من الله ،فليحمد الله عليها وليحدث بها،وإذا رأى غيرذلك مما

يكره فإنما هى من الشيطان فليستعذ من شرها ولا يذكرها لأحد فإنها لا تضره

 

“Apabila seseorang darimu melihat mimpi yang menggembirakannya maka hendaklah ia mengucapkan Alhamdulillah dan ceritakannya kepada orang yang lain, dan sebaliknya apabila ia melihat mimpi yang menduka citakannya, maka mimpi itu adalah dari syaitan, kerana itu hendaklah ia mengucapkan Isti’azah dan jangan ceritakannya kepada orang lain kerana mimpi itu tidak mendatangkan mudarat kepada nya.”

Diriwayatkan oleh al-Bukhari dari Abi Sa’id.

 

Begitulah  yang sepatutnya dilakukan oleh orang yang mula-mula melihat sejadah dalam keadaan” berdiri” itu. (Pada saya duduk.tengok gambar betul-betul).

 

PENGAJARAN

 

1) Selidik cerita adalah suruhan Allah.

 

2) Jadikan kisah tafsir mimpi sebagai timbangan.

 

3) Iman manusia mudah terusik jika diuji sedikit sahaja oleh Allah S.W.T.

 

4) Bertaubatlah dari segala bentuk penipuan jika ada.

 

5) Mendirikan solat tetap kewajipan kepada semua orang islam. Jangan abaikan. Berita balasan neraka lebih perlu dipercayai.

 

Sekian Terima kasih.

 

Wassalam.

Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s